Tepar

7:33 PM

Hari ini aku sakit. Demam. Pilek. Flu. Kayaknya gara-gara pulang malam dalam dua hari berturut-turut dan kekurangan vitamin.

Begitulah.

Sekarang kepalaku pusing, hidungku meler, dan seluruh badan sakit semua. Meriang. Ini aku paksakan nulis karena ya ampun, aku udah hutang banyak banget sama #pakpolisiblog. Sembilan hari coba. Damn. Padahal dulu berniat memperbolehkan diri sendiri untuk bolong lima hari saja. Tapi ada daya. Ya sudah.

Seperti biasa, walaupun aku sakit kadang aku merasa aku nggak kelihatan kayak orang sakit. Mungkin karena aku memang nggak kelihatan sakit-sakit banget ya. Atau mungkin aku jarang sakit jadi kayak pada nggak percaya gitu kalau aku sakit.

Aku ingat sekitar tiga atau empat tahun yang lalu, aku sakit gejala demam berdarah. Kejadiannya di bulan ramadhan juga. Hari pertama puasa dan aku kedinginan dan lemas, lemas banget sampe berdiri aja nggak kuat.

Melihat aku kayak gitu, Mama bilang, "Biar nggak lemes, sini bantu-bantu ngapa-ngapain, nyiapin buka. Bergerak gitu, biar nggak kerasa laper", ya kurang lebih kayak gitu. Aku udah pasang tampang melas dan bilang kalau aku nggak pernah ngerasa selemas itu pas puasa, tapi aku gagal meyakinkan keluarga kalau aku lagi sakit.

Ah, jadi inget komik Chibi Maruko-chan pas pengarangnya sakit usus buntu tapi keluarganya nggak percaya kalau dia sakit :))

Nah, hari kedua badanku lemas ditambah mual-mual. Nggak enak banget. Aku lupa gimana kejadian pastinya, entah di hari kedua atau ketiga aku baru periksa ke dokter di GMC, ke laboratorium buat cek darah, terus periksa ke rumah sakit JIH.

Waktu itu karena kartu GMC ku nggak ada fotonya, aku dianter buat foto dulu di studio foto. BAYANGKAN. Tapi karena di studio foto banyak antri, akhirnya nggak jadi. Hal-hal ribet itu terjadi karena...yah, sudahlah, nggak usah diungkit lagi.

Hal yang paling menyiksa pada waktu itu adalah waktu nunggu hasil cek darah. Mual-mual nya nggak bisa ditahan, badan sakit semua, di ruang tunggu nggak bisa tiduran, berkali-kali ganti posisi duduk tapi nggak nyaman semua, wah, pokoknya rasanya nelongso.

Arnindhita Lei = lebay.

Setelah cek darah dan periksa di JIH, ternyata gejalaku nggak parah-parah banget, jadi nggak perlu rawat inap. Padahal aku pengen rawat inap sih, soalnya belum pernah hahahaha. Karena aku nggak rawat inap, setiap dua hari sekali harus ke JIH buat cek darah dan aku dikasih obat buat diminum di rumah. Tahun itu aku hutang puasa sekitar 15 hari, atau 17 gitu, kalau nggak salah.

Hari ini aku sakit lagi dan terpaksa batal puasa karena harus minum obat turun panas.

Tadi sih jam 11-an udah berniat untuk batal puasa karena nggak bisa nahan haus. Tapi Mama dan kakak nyuruh untuk tidur dulu aja, siapa tahu ntar bangun-bangun udah buka. Ya sudah, aku tidur lagi. Sekitar jam 12 siang. Mama masuk kamar buat ambil ipad dan megang kepalaku.

"Hoh, dek, makan terus minum parasetamol sana! Badanmu panas," katanya.

Aku langsung bangun dan makan dengan lahap hahahaha 

Haaah, semoga besok aku udah sembuh. Sekarang badanku udah nggak sepanas tadi siang, walau masih pilek, pusing, dan sekali lagi, badanku kerasa sakit semua.

Take care, guys! Jangan sampe sakit kayak aku ya. Kalau pulang buka bersama jangan malem-malem dan jangan lupa pake jaket biar nggak kena angin malam~

You Might Also Like

2 comments

  1. Woaah, mbak Dhit, get recovery soon mbak! Iya, pasti rasanya kesel-sebel gimana gitu.... lagi beneran sakit eh orang-orang melihat dengan tatapan nggak percaya, hehehe. Cepet sembuh, biar hutang puasanya ndak banyak-banyak banget :D

    Btw, aku juga niatnya mau meloloskan duit Rp10.000 doang buat bayar denda, alias maksimal bolong nulis 5 hari. Tapi ini udah lebih dari itu, sedih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Echa :D

      Sama, ini aku udah lebih, bolong 9 hari hiks TwT

      Delete