Malam Minggu

10:23 PM


Selamat malam Minggu!

Saya sering menghabiskan waktu malam Minggu saya seperti ini. Di depan komputer/laptop,  sambil ndengerin lagu, diselingi nyanyi-nyanyi sesuai sama lagu yang sedang saya putar. Kalau belum terlalu larut, saya nggak pake headset dan nyanyi-nyanyinya maksimal. Kalau sudah larut saya pake headset dan nyanyi-nyanyi nya pelan-pelan. Hehehe.

Ah.

Saya jadi keinget. 

Waktu saya SMA kelas XI-XII, malam Minggu saya habiskan dengan telpon-telponan sama seorang sahabat saya yang dulu beda kelas. Waktu itu jaman-jamannya sesama kartu Axis sekali telpon cuma Rp 1,-. Setiap sore menjelang malam Minggu, saya ngecharge hape flip saya yang kayak tempat bedak itu. Setelahnya, saya tinggal beraktivitas. Biasanya sih online Yahoo Mail atau Facebook. Kalau udah jam 9 atau 10, saya telponan sama dia. Bisa saya duluan yang telpon atau dia duluan. Karena setiap setengah jam sambungannya putus, jadi yang nelpon berikutnya gantian. Begitu terus sampai kami ngantuk, bisa jam 12 bisa sampe jam 2 pagi.

Apa yang kami obrolkan?

Banyak. Dari kejadian di kelas, temen-temen sekolah, guru-guru, tentang lagu yang kami suka, curhatan saya yang kayak orang ngelantur, curhatan dia, ah, pokoknya banyak!

Saya sama dia udah berteman sejak SMP, kami sering sekelas waktu SMP. Kebetulan kami masuk ke SMA yang sama. Saya di X-2, dia di X-3. Kami pun baru deket pas SMA, karena saya curhat macem-macem, ya tipikal anak emo labil nggak jelas gitu. Hahaha. Kebetulan rumahnya dekat sama rumah saya, jadi kadang saya nebeng dia naik motor. Waktu kelas XI maupun XII, kami sama-sama masuk IPS, walau tetep beda kelas, kami tetep nyambung. Saya tetep curhat ke dia dan dia tetep ndengerin saya. Ketahuan ya, yang suka curhat siapa hehe

Setelah lulus dari SMA, kami masuk ke kampus yang berbeda.

Ugh. Awal kuliah memang agak berat bagi saya.

Yang pertama adalah adaptasi dengan kehidupan mahasiswa. Kuliah beda banget sama SMA, padahal tipe belajar saya itu anak SMA banget, yaitu fokus full di kelas, belajar kalau ada ulangan doang, garap PR nya kalau besok dikumpulkan. Kuliah mana bisa gitu an?  Walau udah fokus waktu di kelas, tetap aja materi yang harus dipelajari sendiri. Bisa sih, nggarap tugas semalaman, tapi itu artinya nggak tidur sama sekali.

Yang kedua adalah kisah cinta saya yang waktu itu terasa sangat rumit.

Yang ketiga, karena saya labilnya mungkin lebih labil dari ABG sekarang, saya kurang bisa menjaga komunikasi dengan teman-teman lama. Salah satunya dia.

Beda kampus bikin kami nggak bisa bertukar cerita kapan saja. Waktu kami punya masalah atau sebel-sebelan pun jadi nggak bisa langsung diselesaikan. Saya sendiri yang sibuk dengan kegiatan kampus, dia juga sibuk di kampusnya. Udah nggak pernah telponan, SMS-an, apalagi ngobrol langsung. Kami pun sibuk di dunia kami masing-masing.

Sekarang saya masih garap skripsi dan dia udah kerja. Kami kadang saling kirim pesan via Line. Nggak intens, obrolannya juga nggak seintim dulu. Ya, bertahun-tahun nggak ketemu bikin saya agak canggung. Bagaimana kalau dia berubah? Bagaimana kalau saya yang berubah? Either way, saya cemas kalau saya nggak bisa nyambung dan tetap canggung. Have we grown apart?

Ah. Jadi kangen dia. Dia lagi apa ya, sekarang?

You Might Also Like

2 comments